Wednesday, November 6, 2013

Second mid defense, jogging, kerja sambilan, Joanna, dan...sepatu ungu

Woohooo!

Recent updates ya cyiiin.

Pertama, second mid defense, tanggal 29 Oktober. Bertepatan dengan ulang tahun Papa ke-70, ternyata hari ini sungguh membawa kebaikan. Setelah mid defense pertama bulan Desember tahun lalu, harusnya di yang kedua ini ada progress dong ya. Selama ini yang gw takutin, gimana kalau dari yang pertama ke yang kedua, ga ada progress yang signifikan. Trus ntar jadi makin tertekan, selain itu image gw pasti jelek, kesannya kayak orang kurang mau usaha abis-abisan.

Seperti di postingan sebelumnya, dari Desember tahun lalu ke Oktober kemarin, ya hampir tiap hari gw ngerjain penelitian gw, dan sempat putus asa karena sepertinya tak ada hasil, tapi di awal bulan Oktober, sedikit demi sedikit bangunan dasar disertasi gw mulai kelihatan dan ternyata Prof (yang selama ini selalu mengkritik gw, ya itu emang gwnya ga bisaeun sih jadi banyak dikritik) setuju dengan jalan pemikiran gw. Praise the Lord, ini benar-benar only by His grace. Setelah mematangkan beberapa konsep besar, maka pada tanggal 29 Oktober, gw presentasikan apa yang selama ini gw kerjakan. Selain Prof yang selama ini selalu ngebimbing gw, ada dua Prof lagi, dan mereka juga memberi tanggapan yang cukup bagus, intinya tiga Prof mengakui bahwa ada kemajuan yang signifikan, daftar isi yang gw rancang disetujui, dan bisa masuk ke proses penulisan dan analisa yang mendalam. Starting from this month, gw punya waktu 1 tahun lebih 1 bulan untuk merampungkan disertasi gw. Ini akan menjadi perjalanan panjang yang membutuhkan kesabaran, ketekunan, semangat pantang menyerah. Semoga gw bisa melaluinya. Gw tahu, prosesnya ga akan lancar, pasti banyak kesulitannya, tapi harapan gw, sekalipun sulitnya banyak, tapi tetap gw bisa bersukacita dan penuh damai sejahtera, jadi ngejalanin semuanya juga bisa tenang, amiiiiin. Dan....semoga akhirnya gw bisa lulus tepat waktu. Setelah itu gw asli benar-benar ga tau gimana kehidupan gw dan keluarga kecil gw ini selanjutnya, tapi harapan gw, semoga ada mujizat lagi, sementara gw terus berusaha melakukan yang terbaik. Yang di dalam kuasa gw, gw usahakan sebaik mungkin, tapi yang di luar kuasa gw, sperti misalnya dapat kerja yang bagus, itu bagian Tuhan. Yang paling gw butuhkan adalah James dan gw dapat kerjaan tetap dengan gajih yang cukup bagus. Asli ini butuh mujizat, mengingat usia kita berdua sudah ga muda lagi. Gw tetap berharap bisa jadi akademisi, tapi kita ga tau kan ya gimana kehendak Tuhan? Jika seandainya Tuhan berkehendak gw menjadi yang lain, bukan akademisi, semoga gw dapat menerima hal tersebut dengan ikhlas dan tetap bersukacita dengan segala jalan Tuhan, dan yakin bahwa yang disediakan Tuhan, itu yang terbaik.

Bisa dibilang, mid defense Oktober kemarin itu adalah yang terbaik sepanjang gw kuliah 4,5 tahun ini. Untuk pertama kalinya setelah 4,5 tahun, Prof bilang yang gw presentasikan itu bagus, dan kemampuan gw lumayan naik level. Gw benar-benar bersyukur, meski untuk jadi profesional ya jalan masih panjang ya, ga bisa dikarbit. Setidaknya ada kemajuan. Ya ngeri dong ya, udah lebih dari setengah masa studi gw jalanin, dibayarin pula sama pemerintah Jepang, masa ga ada sama sekali kemajuan? Malu-maluin diri sendiri dan bangsa Indonesia. Semoga ya semoga, harapan gw, setelah ini, gw bisa lebih baik lagi dan naikin level gw lagi. Dan gw berharap, semoga nanti gw lulus bukan karena belas kasihan, tapi emang lulus karena memenuhi syarat untuk lulus studi S3. Mudah-mudahan ya terkabul deh harapan ini.

Kedua, gw mulai aktif jogging lagi. Sempat malas-malasan, tapi terus ngerasa terancam karena sekarang James rajin banget jogging, dan berat badannya itu dikit lagi udah 70 kg! Gila, terancam tingkat dewa dong gw. Ntar bedanya sama gw cuma 2 kg gitu, yang benar aja, masa ntar kita tukar-tukaran kaos dan jeans? Selama ini, setelah gw muat baju XL di counter cewek, gw udah senang banget. Trus motivasi nurunin BB ya hilang drastislah. Asal jangan lebih dari 70 kg aja, itu prinsip gw. Tapi melihat James gila olahraga gitu, ya mau ga mau gw genjot juga diri sendiri ini. Akhirnya pasang target lagi, padahal udah malas ya nurun-nurunin BB gini. Target gw, 65 kg. Paling aman sebenarnya 60 kg, ga mungkin kan James mau BBnya 60 kg. Tapi 60 kg sungguh terlalu indah untuk menjadi kenyataan, gw set goal-nya 65 kg dululah, baru setelah itu mikir, mau lanjut turunin atau ga (kayaknya ga ya, mengingat gw kan hobbynya makan hahaha).

Ketiga, gw dapat kerja sambilan lagi, dari pertengahan November sampai Desember. Kerjaannya sama kayak kemarin-kemarin, ngajar bahasa Indonesia untuk orang Jepang. Sebenarnya sih maunya ya konsentrasi aja ngerjain disertasi ya, tapi kan namanya realita, kita emang butuh uang tambahan, jadi gw terima tawaran ini. Namanya rejeki Tuhan yang ngasih kan ya. Pas banget emang lagi butuh banyak biaya, karena tahun depan, bulan April, Joanna mau masuk SD. Kemarin aja kita udah abis banyak banget untuk beli ransel anak Jepang yang ujubilehhh mahalnya. Gw aja ga punya tas semahal itu! Tapi mau ga dibeliin juga ga tega, karena SEMUA anak Jepang ke sekolah dengan ransel itu. Kalau Jojo tasnya beda sendiri, kasian kan. Apalagi di Jepang ini, ransel SD ini benar-benar simbol masuk SD gitu. Jadi peraturan tidak tertulisnya, ini hal yang wajib dipenuhi ortu untuk anaknya.

Keempat, Joanna sekarang lagi bersiap-siap untuk big event di sekolahnya, yaitu jalan kaki ke satsukiyama. Intinya, kelas Joanna ini akan jalan kaki ke satu tempat bernama satsukiyama, yang jarak tempuhnya 3 jam sekali jalan, jadi pulang pergi mereka jalan kaki 6 jam. Nah dari minggu lalu, mereka dilatih untuk jalan agak-agak jauh, kayak hari ini mereka pergi jalan ke satu tempat yang ditempuh dengan jarak 1 jam. Filosofinya sih melatih mental anak biar gambaru dan ga cepat nyerah, trus kerjasama dengan tim, saling menyemangati, sekaligus melatih daya tahan tubuh biar kuat di tengah musim gugur hampir masuk ke musim dingin ini. Tadi pagi pas anter Joanna, gw udah ga tega lihat Joanna bakal jalan kaki jauh gitu, bawa ransel pula, karena mereka sekalian mau piknik di situ, belum lagi mereka ga boleh pakai jaket, cuma pakai baju tangan panjang sehelai aja plus celana panjang bahan kain, gw udah ngeri, apa anaknya ga kedinginan? Ternyata pas malamnya gw tanya, Joanna malah semangat banget nyeritain kisah jalan kakinya, kelihatan dia bangga karena kuat jalan kaki lama, dan dia bahkan kasih tahu, aturan-aturan kalo jalan kaki rombongan tuh gimana, kayak kalo baris dua-dua tuh kapan, trus bikin jadi satu barisan itu kapan, dan mereka harus tertib ikutin petunjuk dan aba-aba guru-gurunya. Trus yang gw kagum, dia bisa memetakan perjalanannya secara detil, gw rasa ini satu milestone lagi ya untuk Joanna. Emang terasa ya, anak ini udah lewat masa balita, secara psikologis dia jadi lebih berkembang, selain fisiknya tentu aja, itu mah udah pasti. Semoga Joanna sehat terus, berkembang makin baik dari hari ke hari, amiiin.

Segini dulu sih recent updates-ku. Ohya, satu lagi update terbaru: James dan gw baru beli sepatu jogging baru. Kalo beli dua, dapat potongan harga, dan itu potongan harganya cukup signifikan. Tapi yang bikin gw bahagia, bukan hanya sekedar harga sepatunya yang reasonable, tapi gw berhasil dapat sepatu olahraga warna ungu. Selama ini gw selalu beli sepatu olahraga di counter laki-laki, karena kaki gw in ukuran 41, dan di Jepang, ukuran terbesar untuk cewek itu 40 (karena kaki cewek Jepang kecil-kecil). Entah mengapa, pas gw coba sepatu ungu ini, yang ukuran 40, dengan pesimis ga bakal muat, eh kok ternyata muat? Mungkin karena lebarnya lumayan ya, jadi size 40 pun termasuk 40 yang besar jadi gw masih muat. Ya ampun seneng banget asli, apalagi sepatunya itu ga kesempitan di gw. Ya tau kan ya sepatu olahraga laki-laki itu ga menarik warna-warnanya, kalo ga item, ya putih atau abu-abu, paling keren pun biru tua. Sedangkan gw itu pengen banget punya sepatu olahraga yang warnanya lucu-lucu, kayak hijau muda, pink, dan yang paling gw inginkan itu sepatu olahraga warna ungu. Makanya begitu beneran dapat, senangnya banget-banget.

Ntar update lagi ya, aloha!






Friday, October 11, 2013

Invictus

Baru aja nonton film Invictus yang dibintangi Morgan Freeman dan Matt Damon. Terlalu keren nih film, asli! Udah lama ga dapat pengalaman batin yang kaya setelah nonton, macam yang gw rasain abis nonton Invictus. Highly recommended, banyak banget pelajaran yang bisa dipetik. Mengutip kata-kata Dian Sastro, "Kalo nonton film, loe dapet pelajaran apa dari film itu?" Hahahahaha, sippp deh DiSas, kali ini gw dapet banyaaaaak banget dari Invictus.

Invictus ini temanya berat tapi dikemasnya ringan dan menarik. Bukan yang ringan macam film abg yang cuma cinta-cintaan ga jelas ya. Ringan di sini maksudnya, mudah dicerna dan jalan ceritanya juga menarik, tiap adegan tuh ada maknanya, dari awal kita ga sempat bosan lihat film ini. Ga kerasa aja dua jam abis untuk nonton nih film, saking kerennya. Istilahnya, ga sempat merem sedikit pun deh saking terpakunya.

Ceritanya tentang Nelson Mandela (yang diperankan oleh Morgan Freeman), yang baru kepilih jadi presiden Afrika Selatan dan mikir gimana caranya untuk nyatuin negara, trus dia pakai cara, nyemangatin tim rugby nasional Afsel di world cup rugby. Kapten timnya namanya Francois (lupa lengkapnya), diperankan Matt Damon. Ya kan Afsel itu isu apartheidnya parah banget ya, biar kata presidennya kulit hitam, tapi tetap aja yang kulit putih banyak yang ga mau ngakuin, trus yang kulit hitam karena udah punya presiden yang sewarna kulitnya, jadi ngerasa bisa balas dendan ke kulit putih. Nah tim rugby ini isinya kulit putih semua, kecuali satu orang. Di sinilah kerennya Nelson Mandela. Dia semangatin tim rugby ini yang tadinya underdog abis, sebagai simbol bahwa ga ada perbedaan kulit putih dan hitam, semuanya satu di bawah naungan negara Afrika Selatan. Aduuuuh keren banget deh pokoknya, gw sampai mikir, mestinya tim PSSI didekati secara khusus sama presiden Indonesia, trus dikobarkan semangat persatuan bangsanya, untuk bungkam ribut-ribut karena SARA di negara kita tercinta ini. Tapi hmmm...gw rasa sih mesti manusia sehebat Mandela yang bisa lakuin hal ini, secara kemanusiaannya udah diuji banget, bayangin aja, beliau dipenjara 27 tahun, trus begitu bebas dan jadi presiden, beliau malah ngajak orang kulit hitam n putih untuk bersatu bangun bangsa, padahal kan secara pribadi beliau itu dijeblosin ke penjara oleh kaum kulit putih. Bisa aja kan beliau balas dendan karena udah punya power, tapi ini ga sama sekali, malah beliau berdiri merangkul semua golongan. Leader tuh emang mestinya gini nih! Tapi ya, Nelson Mandela gitu lho, 27 tahun di penjara dan tak tergoyahkan, bahkan murni semurni-murninya berdiri di atas kemanusiaan. Semoga kelak Indonesia juga punya pemimpin ala Nelson, amiiiiin.

Invictus itu sendiri sebenarnya judul puisi jaman Victoria, dikarang oleh penyair Inggris, namanyaWilliam Ernest Henley. Puisi ini dikarang tahun 1888. Arti invictus (bahasa latin) itu "unconquerable" alias tak terkalahkan. Kalau tertarik lebih lanjut bisa google sendiri ya, ini gw kutip highlightnya aja.

Beyond this place of wrath and tears
Looms but the Horror of the shade
And yet the menace of the years
Finds and shall find me unafraid

It matters not how strait the gate
How charged with punishments the scroll
I am the master of my fate
I am the captain of my soul

Bisa dilihat sendiri deh ya, intinya gimana. Intinya, no matter what, seberat apapun hidup, ga akan ada yang bisa kalahin kita, karena kita adalah tuan atas nasib kita sendiri, kapten atas jiwa kita sendiri. Intinya, kita yang menguasai keadaan, bukan keadaan yang menguasai kita. Wooohooooo!!!!

Ceritanya, Nelson Mandela itu selama 27 tahun dipenjara, dia baca karya sastra gitu, termasuk puisi ini, dan puisi inilah yang  nguatin dia, yang menginspirasi dia untuk terus bertahan jalanin kehidupan di penjara. Gila ya gilaaaaaa....kata Nelson, kadang waktu beban berat nindih hidup, kita butuh inspirasi, dan inspirasi itu banyak didapat dari puisi, dari kata-kata yang membangun, kita butuh kata-kata. Oh my God, sebuah penguatan asli, untuk gw yang sering ngerasa penelitian menemukan obat kanker jauuuuh lebih keren dan berguna dibanding penelitian di bidang sastra yang gw kerjain ini. Intinya invictus-lah gitu, unconquerable, dan Nelson mendapat inspirasi tersebut dari puisi. Btw, yang ngarang puisi ini, yaitu William Henley, dia divonis sakit TBC trus kakinya harus diamputansi, dan selama puluhan tahun, dia hidup hanya dengan satu kaki, dan di masa-masa berat inilah lahir "Invictus".

Bikin banyak mikir banget deh film Invictus ini. Tentang rasa kebangsaan, tentang kemanusiaan, tentang memaafkan, tentang sastra, tentang inspirasi, tentang kekuatan sebuah kata, tentang kekuatan karya sastra, tentang berjuang, tentang menguasai keadaan, tentang maju terus meski jalan terlihat gelap....makin dipikir makin banyak yang bisa digali, benar-benar oh my God deh pokoknya nih film.

Minggu ini, bisa dibilang gw mengalami momen invictus. Tentu saja hidup gw ga ada apa-apanya dibanding Nelson or William. Gw ngga dipenjara 27 tahun, gw ga diamputansi kakinya, ya cemen abislah hidup gw kalau dibanding penderitaan mereka berdua. Tapi, invictus tetaplah invictus, medan perang setiap orang berbeda-beda, dan hidup setiap orang sebenarnya punya perjuangannya sendiri-sendiri, ngga bisa dibandingin satu dengan yang lain. Jadi, meskipun hidup gw ga sespektakuler Nelson, tetap ada perjuangan yang harus dijalani, dan meskipun dalam skala lebih kecil dari Nelson, gw pun berhak merasakan momen invictus dan wajib menjalani hidup dengan prinsip invictus.

Tapi kalau pembaca sekalian (ampun kayak ada aja gitu yang baca blog gw?) ngikutin blog gw, ya pasti taulah ya, gimana stressnya gw dengan kehidupan perkuliahan di sini. Beban studi yang menurut gw berat, dan itu ditambah lagi dengan gw bawa keluarga, jadinya yang harus dipikirin makin banyak. Ibarat, kalau lajang "hanya" mikirin studi, gw mikirinnya ya studi iya, keluarga iya, plus putar otak mikir nyari duit tambahan gimana, biar ada sedikit yang bisa ditabung.

Masih ingat banget, gimana pas awal datang ke sini, gw ga ngerti sama sekali kuliah Prof gw, trus dikasih bacaan bahasa Jepang, ya gw ga ngerti, baca satu halaman aja mencernanya lama banget. Saat itu, 4,5 tahun yang lalu, gw stress, ngerasa ga akan mungkinlah bisa beresin kuliah gw di sini karena otak gw ga nyampe, dan entah berapa puluh kali gw mikir, betapa mombusho itu salah banget milih gw untuk studi di sini, karena yang gw lihat, orang-orang lain tuh kayaknya bisa aja nyesuain diri n lancar aja kuliahnya, sedang gw ya gitu deh, selalu dapat banyak kritik dari Prof. Gw tau sih maksud dari kritik itu bukan menjatuhkan tapi membangun, tapi tiap kali ketemu Prof ditegur terus, dimarahin, dikritik, lama-lama kan kita mikir, emang asli gw goblok banget kali ya? Ingat masa-masa research student dan studi master, asli itu rasanya nightmare banget, masih ingat bagaimana tertekannya gw.

Dan gw juga ga akan lupa, gimana Prof gw bilang tesis S2 gw itu busuk banget, rubbish istilahnya-lah, bilangnya di depan murid-murid lain pula. Gw bukannya pahit dikatain gitu ya, itu sih gw udah biasalah, yang bikin pahit itu adalah emang KENYATAAN tuh tesis busuk banget, istilahnya gw sendiri juga sadar, kalau gw pulang ke Indonesia dengan kemampuan setara tesis S2 gw itu, bisa dipastikan gw ga akan bisa berkarya sebagai dosen dan peneliti, saking ceteknya pengetahuan yang gw punya. Dan, kecetekan pengetahuan ini bikin takut banget dong ya. Apa sih gunanya gelar master kalau ternyata dalamnya kosong? yang ada malah malu-maluin diri sendiri dan almamater. Ini juga yang bikin gw galau mau lanjut S3 tapi lebih galau lagi kalau ga lanjut karena ya pulang ke Indonesia dalam kondisi rubish itu kan asli akan merusak masa depan banget ya. Akhirnya gw beranikan diri tetap lanjut, sambil nyiapin mental untuk penyiksaan akademik yang pastinya akan lebih berat dibanding S2.

Tahun pertama studi S3, gw tetap galau. Galaunya itu karena setelah menyadari kesalahan gw dalam belajar, gw terus mencoba mengubah diri, tapi kok titik terang tidak kunjung gw dapatkan. Gw habiskan 8 jam sehari di perpustakaan, bahkan ada hari-hari di mana gw tambah juga bangun subuh untuk belajar. Tetap aja gw ngerasa gelap. Gw ngeri dengan sebegitu banyak buku yang harus gw baca, semuanya dalam bahasa Jepang atau beberapa ada dalam bahasa Inggris, yang jelas ga ada satupun yang bahasa Indonesia. Gw baca, tapi banyak yang gw ga ngerti. Gw habiskan berjam-jam di perpustakaan sambil kesepian dan rasanya pengen teriak, sebenarnya what on earth I`m doing for sihhhh? Di luar sana banyak orang yang ga belajar kayak gini tapi hidupnya mapan, sejahtera dan bahagia. Kenapa gw di sini sengaja menyusahkan diri? Tapi udah ga ada pilihan, mau mundur udah telat, the only way hanya bergerak maju. Terbayang James, terbayang Joanna, kalau gw ga belagu datang ke Jepang gini (dan gw belajarnya sastra yang mana hasil penelitiannya bukan yang praktikal macam nemuin obat AIDS, jadi wajar kalo orang mikir, apa sih yang lu perjuangin, abstrak abis!), mereka mungkin lebih sejahtera. Tapi ini gw udah seret dua orang ini. Cuma gw ga mau ngulangin kesalahan yang dulu, yang ngerasa frustrasi ngerasa bersalah trus akhirnya cuma berakhir di mengasihani diri. Gw memilih untuk hidup dengan prinsip invictus, situasi bisa kayak gimana aja, yang penting gw ga boleh terkalahkan oleh situasi. Maka, sambil galau, gw terus bertahan di perpustakaan, ngantuk-ngantuk pun gw terus baca buku-buku referensi.

Setahun berlalu, ga ada perubahan berarti. Mid defense pertama gw bulan Desember 2012, gw dapat banyak kritikan dan Prof bilang gw tetap aja kurang banget materinya untuk bikin disertasi. Siapa yang ga ngeri diginiin? Waktu jalan terus kan ya cyiiiin. Lagi-lagi gw ini bukan pahit dimarahinnya, tapi lebih ke pahit karena kenyataan emang gw garing banget di dunia research ini. Sampai akhirnya satu waktu gw putuskan, ya gw selesaikanlah studi gw semampu gw, setelah itu, pulang ke Indonesia, gw akan tinggalkan semua kegiatan akademik ini, karena gw ga kompeten at all. Udah lebih dari setengah masa studi gw lewati, tetap aja ga ada kemajuan. Apa yang bisa gw harapkan di dua tahun terakhir ini?

Bulan Maret 2013, gw putuskan untuk bangkit kembali, dan mulai lagi berusaha tenang dari awal, menekuni data penelitian meski semua masih gelap. Tak disangka-sangka, di sini mulai sedikit ada titik baliknya. Sedikit ada titik terang, meski masih jauh banget sih. Pra penjurian disertasi bulan Mei 2013, itu untuk pertama kalinya gw ngerasa rada mending dalam presentasi. Tanggapan Prof juga cukup baik, meski kritiknya tetaplah banyak banget, tapi gw merasa, setidaknya di bulan Mei 2013 itu, ini kali pertama beliau sedikit menunjukkan ketertarikan terhadap penelitian gw. Setelah Mei 2013, berikutnya adalah Oktober 2013. Akhir bulan ini gw harus mid defense yang kedua. Sebelumnya, pada libur musim panas, gw menghabiskan waktu gw dengan mengerjakan penelitian, baca buku referensi, dan tulis satu jurnal. Itu jurnal dalam kampus sih, berhasil tembus, tapi gw rasa, semua juga nembus deh di jurnal ini, karena ini jurnal dalam kampus. Tapi gw anggap ini sebuah pencapaian, bisa tulis jurnal. Meski gw dapat banyak sekali kritik dari Prof (lagi-lagi yaaaa), itu semua gw terima dengan lapang dada, anggap aja itu artinya Prof peduli sama gw, daripada dikacangin trus dibiarin gitu aja ga dibimbing trus tau-tau terakhir dijatuhin, kan itu lebih gawat lagi.

Nah, trus minggu ini, gw harus kasih progress report research gw selama musim panas kemarin, apa aja pencapaian gw, perkembangan penelitian gw. Entah ya gw juga ga tau, tapi mungkin beginilah cara kerja aufklarung. Proses sampai ke enlightment alias aufklarung ini lama dan gelap banget, tapi di satu saat, tiba-tiba aja eureka! Tercerahkan semua puzzle yang selama ini berserakan. Itulah yang gw alami dan asli cuma bisa sujud syukur. Gw merinding. Gw ngerasa udah dapat gambaran besar disertasi gw dari awal sampai akhir kayak gimana. Semua yang selama ini gw pelajari, tiba-tiba keluar dan bisa diramu dengan sistematis dalam bentuk bab-bab disertasi. Masih sih banyak yang harus dikerjain, tapi bangunan besarnya udah mulai solid dan kongkrit.

Minggu ini gw kasih progress report ke Prof, gw jelaskan garis besar disertasi gw, apa-apa aja yang mau ditulis. Di luar dugaan, dan ini untuk pertama kalinya, setelah 4,5 tahun gw di sini.....beliau bilang dengan jelas ke gw. "Rouli, kamu improve banyak sekali, penelitian kamu sangat menarik, ini belum pernah ada yang mengerjakan di Jepang, dan saya sangat tertarik untuk mengetahui lebih lanjut progress penelitian kamu. Dulu saya benar-benar tidak merasa tertarik dengan penelitian kamu, tapi sekarang saya sungguh ingin tahu lebih dalam." Rabbiiiiiiii........pengakuan ini sungguh rasanya tak terlukiskan! 4,5 tahun gw dimarahin melulu, dan untuk kali pertama, orang yang selalu marahin gw ngakuin hasil kerja gw. Maksud gw, bukannya gw brilian, bukannya gw jenius, tapi ternyata emang benar ya kalo hard work itu suatu hari emang akan memberi buahnya, tapi emang lama sih ga bisa instant. Gw sebenarnya udah siap kalau pas kasih progress report itu gw akan dimarahin lagi. Tapi di luar dugaan, karya gw ternyata diakui. Emang gw ga dapat piala, gw juga bukan orang-orang berbakat yang dapat penghargaan ini itu, bukan juga orang yang bisa ikutan simposium besar, masih jauhlah itu....tapiiii...setiap orang punya perjuangan sendiri untuk dihadapi kan? Dan untuk gw, mungkin emang piala, penghargaan, simposium itu bukan bagian gw, jadi ga usah pusingin hal-hal itu, lebih baik fokus ke my own battle.

Sekalipun hanya gw sendiri yang merasa, gw merasa, hari itu pas kasih progress report, gw merasa ini momen invictus gw. Masih awal sih, tapi gw bersyukur sekali pada Tuhan. Just do your best and let God work in it itu emang bener banget ya, nyata dalam hidup ini.

Semoga moment invictus di awal Oktober 2013 ini bisa menjadi penyemangat untuk gw terus berjuang menyelesaikan studi gw. Selesai tepat waktu dan bisa nebus tesis busuk gw, itu yang gw harapkan.









Sunday, September 22, 2013

Ketika hidup tidak lagi sesederhana jaman dulu

Akhir-akhir ini gw merasa, akses orang untuk ngerasa sirik itu, jauh lebih terbuka daripada jaman dulu. Jaman dulu itu kapan? Sebelum kemerdekaan Indonesia, atau lebih edan lagi dulunya, pas jaman barok gitu? Ngga sih, ngga sejebot itu. Yang gw maksud jaman dulu di sini adalah jaman ketika social media belum menjamur. Yaaaa...jaman gw SD, SMP, SMA, kuliah di Indonesia, awal-awal menikah, jad dosen ga tetap di sebuah perguruan tinggi swasta. Tahun 1980an sampai tahun 2000an awal. Tapi menginjak plus minus tahun 2010an, itu yang namanya socmed, ampun-ampunan ya membahananya. Pertamanya sih friendster doang ya, sekitar tahun 2007an ya kalau ga salah. Trus blog, facebook, twitter, trus sekarang instagram, line, path, banyak bangetlah.

Gw sih jujur ya, ga punya akun instagram, line, path. Ga tau juga sih itu semua apa gunanya. Emang gaptek sih gw. Friendster dulu punya, tapi trus tutup kan ya. Facebook masih aktif sampai sekarang. Twitter punya, tapi itu fungsinya lebih untuk chat sama Ria lewat DM sih. Facebook juga bukan yang update status tiap jam gitu, atau posting foto sering banget. Ya kadang-kadang aja update status, kadang-kadang aja upload foto. Dulu sering nulis notes, tapi akhir-akhir ini agak jarang. Blog, akhir-akhir ini gw coba aktifin lagi. Sayang ya, udah nulis lumayan banyak, udah ada blognya tapi trus jarang update.

Kembali lagi ke topik awal. Akses orang untuk merasa sirik. Ya mungkin aja ya, ada orang yang kalo liat orang lain sukses, trus dia bisa ngerasa bahagia, atau bisa trus suportif gitu. Tapi gw rasa, banyak yang kalo liat orang lain sukses, yang ada malah galau karena diri sendiri ga seperti itu. Jujur, gw termasuk golongan kedua. Gw sih perasaannya bukan dominan sirik ya, tapi lebih ke labil. Labil karena diri ini ngga termasuk orang-orang sukses itu. Galau karena hidup gw sekarang masih aja ga jelas masa depannya. Trus khawatir, akan bagaimanakah hidupku ini nanti? Apalagi ya apalagiiii...di sekeliling gw, banyak banget manusia sukses. Trus jadinya ngebanding-bandingin diri sendiri sama orang lain. Kok dia bisa gitu sih, kok dia hebat sih, kok dia keren sih, lha kok gw katro sih? Kok ga ada sih tanda-tanda sukses akan menghampiri diriku? Sampai kapan lagi aku harus bertahan dalam ketidakjelasan hidup ini? Trus ya ujung-ujungnya jadi mengasihani diri sendiri gitulah, labil dan ngerasa ga berdaya. Picisan banget emang gw, tapi itulah yang kurasakan.

Jujur, kalo liat si A, B, C, dll ngeposting foto atau status sukses di socmed, gw tuh langsung ngerasa galau karena diri ini belumlah seperti mereka. Trus gw berusaha menguatkan diri dengan bilang, semua orang ada rejekinya masing-masing, semua orang ada waktunya masing-masing untuk bersinar, emang saat ini belum waktu gw, emang mungkin gw suksesnya ntar pas umur 70 tahun, jadi bertahan aja terus, dan sebagainya. Cuma namanya perasaan ya, tetap aja galau ini tak dapat dibendung. Sebegini labilnyakah gw? Ya emang iya sih, ini mesti diakui.

Trus gw mikir, jaman belum marak nih socmed, orang mau sirik atau galau, aksesnya lebih terbatas. Hidup tuh dulu rasanya benar-benar private. Yang tahu kita ya hanya orang-orang terdekat kita aja. Sekarang ini, sekalipun hanya level permukaan, seluruh dunia bisa tahu kita lagi ngapain kalau kita ngepost di twitter or facebook or apalah. Trus karena asyik dengan socmed, justru orang yang dekat dengan kita di dunia nyata, malah jadi jauh. Soalnya kita jadi asyik dengan smartphone kita padahal anak ada di samping kita menuntut perhatian (ya itu gw sendiri sih contohnya). Manusia jadi kurang paham gimana caranya komunikasi verbal ya. Soalnya, apapun itu, dibahasnya via komen facebook-lah, retweet twitter-lah, dll. Satu-satunya keuntungan signifikan yang gw rasakan dengan adanya facebook sih, gw jadi bisa terhubung dengan para pemain teater koma dan sempat menyampaikan pujian tulus pada almarhum Dudung Hadi, aktor teater koma yang keren banget dedikasinya itu, sebelum beliau meninggal.

Coba deh, dulu sebelum socmed marak, kita ngapain sih di waktu senggang? Baca buku, nonton TV, nulis diary, tidur siang, dengerin radio. Kirim-kirim lagu, nelepon ke radio Lesmana atau KISI FM (Ya ampuuuun ini mah Bogor jadul banget yeeee? Gw tuuuuuh saban siang pas SMP kerjanya nelpon melulu ke radio Lesmana atau KISI FM untuk kirim-kirim lagu. Lagunya "Shower me with your love" yang dinyanyiin Surface. Ya ampuuun bokis amat nih ya, padahal siapa juga love-nya, jaman SMP kagak ada juga orang yang gw taksir hahahahaha). Malam sebelum tidur, kalo gw mah dulu, kalo ga baca novel yang gw pinjam di perpus, ya gw dengerin radio. KISI dong ya pasti, Acaranya, tiap Senin dan Kamis, jam delapan sampai sepuluh malem, Kisi-kisi kita, itu tuuuuh semacam curhat pemirsa via surat, tentang problem cinta gitu, yang dibahas sama penyiarnya, trus diselingi lagu-lagu gitu. Dari SD sampai SMA, gw hobby banget baca buku sambil tiduran di kamar. Ga butuhlah kemana-mana, di kamar aja cukup. Inget banget, satu sore, di Bogor hujan deras banget. Dari jam dua siang sampai sekitar jam enam sore, gw di kamar, namatin novelnya Marga T yang gw pinjem dari perpus kampus. Pas itu gw kelas I SMA deh kalau ga salah. Begitu beres, udah sekitar jam enam, mandi, trus dipanggil makan malam sama Mama. Trus tau-tau udah malam, ya paling gw ngerjain PR, trus tidur. Sederhana banget ya dulu? Ga ada tuh posting status, upload foto, berantem-beranteman di socmed ala abg jaman sekarang.

Kalau Joanna ngga berhenti-berhenti main Ipad, trus kayak mati gaya gitu mau nyari kegiatan lain, gw selalu bilang, dulu Mama sejak kelas dua SD, ngisi waktunya itu dengan baca buku yang ga ada gambarnya, sebanyak 100an halaman. Itu novel-novel Enid Blyton kayak serial St Claire, si badung, Malory Towers, Lima Sekawan, Sapta Siaga, Pasukan Mau Tahu, serial sirkus, Nodi, trus novel-novel Astrid Lindgren kayak Madita, Pipi si kaus kaki panjang, serial Bullerbyn, itu semua udah gw khatam-kan sebelum lulus SD. Trus komik Nina yang dulu menurut gw keren banget itu, bacaan gw jaman SD banget tuh. Menginjak SMP dan SMA, gw mulai baca novel cinta-cintaan gitulah, karya Marga T dan Mira W. Selain itu, gw juga baca buku-buku sastra klasik Indonesia modern, kayak karya-karya Sutan Takdir Alishjabana, Marah Rusli, Abdul Muis. Masuk kuliah, bacaan bertambah dengan karya-karya Pramoedya Ananta Toer, Ayu Utami, Fira Basuki, Djenar Mahesa Ayu, YB Mangunwijaya, Dee. Gw rasa, selain emang dari dulu gw diperkenalkan dengan buku sama si Mama, yang bikin gw suka baca juga adalah, karena dulu tuh kagak ada yang namanya facebook, path, instagram dan sebagainya itu. Ga ada rasa gelisah karena ga bersentuhan dengan internet. Nyari informasinya ngga lewat googling gitu, tapi lewat buku aja. Gw sampai sekarang males lho baca di Ipad. Maunya baca buku itu yang beneran buku dari kertas, bisa gw coret-coret. Ya orang beda-beda ya, mungkin  gw emang kuno banget kali.

Manusia tuh dulu rasanya lebih manusia ya daripada sekarang. Sekarang tuh orang bisa sewot lho, hanya karena salah paham di twitter, misalnya. Susah banget sih, berantem capek-capek via twitter,  ngetik banyak-banyak. Kenapa ga telpon aja orangnya, atau ajak ketemuan langsung, tanya masalahnya apa, trus selesaikan baik-baik. Kenapa sih kalau kita bete sama orang, seluruh dunia mesti tau via socmed? Ya, yang ngeliat sih seneng-seneng aja ya, dapat hiburan drama gratis. Tapi itu kan bikin yang berantem itu terkesan negatif ya? Mengumbar-ngumbar perasaan, apalagi kalau itu ternyata dengan suami atau istri atau pacar atau keluarga sendiri. Itu kan malah malu banget tuh ya?

Ya, ini hanya pendapat ngalor ngidul gw soal socmed. Social media itu emang jadi sarana bersosialisasi dan berkomunikasi dengan begitu banyak orang, jarak antar benua udah ngga jadi masalah lagi karena kita semua terhubung dalam dunia maya, tetapi ironisnya, lama-lama, hubungan antar manusia di dunia nyata, yang justru harusnya paling signifikan, malah makin lama jadi makin terasa renggang karena semua pada sibuk gaul di socmed. Hidup memang tidak lagi sesederhana jaman dulu ya. Mungkin yang harus selalu kita ingat sekarang ini adalah, bagaimana kita bisa menyederhanakan hidup tanpa mengurangi kualitas hidup itu sendiri. Selalu ingat bahwa yang paling penting dalam hidup ini adalah keseharian di dunia nyata, bukan segelintir episode hidup yang telah kita filter, yang kita perlihatkan di socmed. Sekian.





Sunday, September 15, 2013

Lagi-lagi tentang Sekolah Minggu

Curhat lagi ya cyiiiin....

Mohon maaf kalau ini blog kok jadi rada-rada sok rohani gini, yang dibahas sekolah minggu melulu. Ya abis gimana, beberapa hari belakangan ini terus ga bisa lepas.

Intinya, seperti di postingan sebelumnya, aku lagi miris dan sedih banget liat kondisi sekolah minggu di gereja gw. Ibarat, kayak  nabi Yeremia yang meratapi bangsa Israel yang ga nyadar dengan kesalahannya gitulahhhh (ya ini terlalu berat sih, gw kan bukan nabi, trus gw meratapnya sambil kesel marah bete gitu, bukannya ngoyakin pakaian ala nabi Yeremia. Miris gw itu miris duniawi gitulahhhh yang beteeee sebelll marah ga ketulungan).

Mungkin kejadian kemarin pas ngajar SM, emang sengaja Tuhan ijinkan untuk membuka mata gw bahwa di SM gereja sini banyak sekali masalah. Selama ini, gw emang kalo ngajar SM, berusaha persiapan semaksimal mungkin, tapi cukup bagian gw aja. Gw ngga pernah mau membuka mata gw untuk SM secara keseluruhan dan menganalisa masalah apa aja sih yang terjadi di sini. Sengaja gw begitu, karena gw milih ga mau susah. Udah repot ya neikkkk hidup gw dengan mikirin gimana caranya biar bisa lulus tepat waktu dan bawa tuh gelar Pizza Hut Delivery, maksudnya PhD, sambil galau-galau mikir kelak ini gelar bakal kepake ga sih di masa depan dan bisakah aku mendapatkan pekerjaan idaman yang sudah kurintis jalannya sejak lebih dari 15 tahun yang lalu?

Penyadaran itu emang selalu menyakitkan ya. Sama seperti dulu pas gw S2, tersadar bahwa gw kurang banget baca buku dan itu rasanya nyakitin banget, sekarang juga rasanya nyakitin banget begitu tau di SM sini banyak banget masalah. Seperti tertemplak banget, begitulah. Nih ya gw kasih tau aja deh point-pointnya.

1. Kemarin gw ngajar dengan kelas digabung, kelas balita sampai kelas enam SD. Masalahnya itu, karena ga ada guru untuk pegang kelas besar, yaitu SD kelas tiga-enam. Gw dari awal emang ga suka ya digabung-gabung gini. Ya bayangin aja deh, kita harus sampaikan Firman Tuhan ke anak balita dan bersamaan dengan itu, juga ke anak kelas enam SD. Mungkin kalo gw guru yang canggih banget, gw bisa mengakomodir kebutuhan semua anak dari segala tingkat usia, tapi gw kan ya guru standar-standar aja ya,bukan yang profesional dalam menangani anak gitu. Akhirnya, gw nyesuain ke anak yang umurnya paling cilik, yaitu sekitar 5-6 tahunan, dan akibatnya, yang anak-anak gede gitu ngerasa bored. Apa boleh buat?

2. Entah mengapa, kemarin itu dari awal, auranya udah drama dan gelap banget. Dimulai dengan anak gw sendiri yang bertingkah ngambek di pojokan karena pas gw harus mulai mimpin pujian, dia minta dipasangin plester trus marah-marah gitu. PR banget deh ya untuk gw didik anak sendiri yang sifatnya keras banget dan ngerasa raja banget karena dia anak tunggal. Gw analisa juga, akhir-akhir ini gw emang sibuk banget dengan studi, pressurenya ga nahan, bikin gw harus diem di kampus sampai sekitar jam tujuh sampai setengah delapan malam, pulang sampai rumah jam delapan malam, trus sekarang ini gw tuh ada kerjaan sambilan seminggu tiga kali yang bikin gw harus berangkat dari rumah jam setengah sembilan pagi. Antar jemput daycare, yang ngerjain si James, selama ini kan ganti-gantian. Kerjaan sambilan ini sendiri, hanya berlangsung sampai pertengahan bulan depan, dan namanya juga butuh duit tambahan, plus beban kerjanya itu sebenarnya ga gitu sulit, jadi ya dengan berbagai pertimbangan, aku iyakan. Dari kemarin gw udah berkali-kali minta pengertian Joanna biar dia mau kooperatif selama gw ngajar SM, tapi kok ya puncak drama malah terjadi ketika gw harus mulai mimpin pujian. Ujian banget deh asli. Tapi namanya kelakuan anak pasti ada sebabnya kan ya? Gw analisa, dia emang akhir-akhir ini kurang terpenuhi kasih sayangnya dari gw, trus gw juga abis sampai di rumah, bukan yang langsung sayangin dia sepenuh hati gitu tapi malah bete karena udah capek seharian, tambah lagi harus ngurus dia malemnya, akhirnya karena males, ya gw main iphone, trus dia gw kasih nonton ipad aja. Gw tau, ini haram banget dalam hal pendidikan anak, karena nyerahin pengasuhan anak ke gadget. Kelakuan Joanna beberapa hari ini bikin gw tersadar, beginilah manusia kalau dia ga berada dalam fitrahnya, dalam arti, kalau dia komunikasinya sama gadget melulu,bukan sama manusia. Anak jadi ga ngerti gimana komunikasi sama orang lain, pikiran anak penuh dengan game ipad dan nonton-nonton melulu, begitu anak disuruh lakuin kegiatan lain yang non gadget, jadi kayak linglung gitu, dan ga tau harus ngapain. Trus udah gw malam kasih ipad, gw rasa, dari sore hari James jemput Joanna sekitar jam lima sampai gw pulang sekitar jam delapan, itu pasti si Joanna megang ipad atau iphone. James berusaha ajak ke taman, main sepeda, lompat tali, pokoknya hal-hal yang harus dilakukan anak seusia Joanna supaya sehat jasmani rohani, tapi setelah itu, pasti capeklah ya ngangon anak, pulang ya duduk-duduk di sofa, pasti sibuklah duaan dengan gadget masing-masing. Gw ngerti karena gw juga akan melakukan hal yang sama, pas gw sibuk dengan iphone gw, gw ga mau diganggu, gw kasih anak gw ipad biar dia diem. Iya sih dia diem, dia senang bisa nonton or main game, tapi lama-lama karena terlalu banyak main game or nonton, dia tumbuh jadi manusia dengan kepribadian kurang sehat alias ga tau gimana caranya komunikasi dengan orang lain, trus gw juga jadi ibu yang kurang waras jasmani rohani, alias kalo anak ngajak ngomong, gw ngerasa terusik karena lagi sibuk main candy crush, trus gw iya-iyain aja tanpa menaruh minat terhadapnya, dan akhirnya anak ngerasa ibunya kurang perhatiin dia karena ibunya sibuk dengan gadget, dan bukan ga mungkin, ini salah satu penyebab, dia bertingkah caper minta dipasangin plester pas lagi genting situasi gw harus mulai mimpin sekolah minggu. Kemarin malam gw tanya kenapa dia ganggu banget di SM, jawabannya sederhana tapi dalam. "Karena aku mau Mama". Enough said, mulai lagi dari awal untuk jadi ibu yang bisa penuhin kebutuhan dasar anak, yaitu KASIH SAYANG.

3. Selain anak sendiri yang bertingkah, anak orang lain pun banyak yang bertingkah. Ada yang ga mau duduk di kursinya, ada yang males-malesan tingkat dewa (semua anak bisa dibilang males-malesan, disuruh nyanyi aja kayak dibudakin ngelakuin kerja rodi), ada yang berantem dengan sodaranya. Ada dua ortu murid di situ tapi mereka juga diem aja, hanya gw rasa, mereka itu cuma ga mau ikut campur jadi ya diem gitu deh. Trus bayangin deh ya, kemarin itu ada 11 anak. Ngga gitu banyak kan ya 11 anak itu, kalo di GKRI BSB, bisa 30an gitu kan. Tapi berat banget ngasuh 11 anak ini. Kenapa? Karena, dari awal, muka mereka semua itu udah kosong, hampa, males banget. Gw bingung, ini apa yang salah, kenapa begini? Trus gw ajak nyanyi, mereka cuma bengong, muka mereka cemberut semua. Di situ gw udah jatuh mental banget melihat tidak ada respon sama sekali.

4. Kemarin itu ada satu asisten GSM yang bantuin gw. Jujur, ini epik banget, asli. Gw bingung sebingung-bingungnya umat sama nih orang. Kan mulai nih ya, gw mau pimpin pujian. Tugas dia itu ngiringin musik. Yang gw bingung, dia berdiri di samping gw, bengong. Lha ngapain?sampai akhirnya gw suruh dia ke depan piano, dia baru iya-iya. Trus yang menurut gw juga agak rancu, kan hari itu cuma gw dan dia ya. Gw yang mimpin pujian, gw yang ngajar. Trus apa sih yang biasa dilakukan asisten GSM? Ngasuh anak-anak yang bermasalah kan ya, misalnya kalo ada yang berantem ya dipisahin, kalo ada yang ga mau denger cerita ya dikasih tau baik-baik. Yang dia lakuin itu, dia nerjemahin cerita kemarin dalam bahasa Inggris terus semua dia catat dan dia minta gw cerita pelan-pelan, sedikit demi sedikit trus dia ngomong dalam bahasa Inggris. Gw tau, dia udah usaha banget nerjemahin itu teks bahasa Jepang ke dalam bahasa Inggris. Itu bukan kerjaan gampang kan ya? Cuma gw ngeliatnya, jujur, itu sebenarnya ga perlu. Kenapa? Semua anak di situ sekolah di sekolah Jepang, mereka bisa bahasa Jepang. Malah, banyakan di antara mereka itu lebih mahir bahasa Jepang daripada Inggris.Trus, gw juga cerita ngga pake kata yang susah-susah, Plus, ada gambar, jadi bisa lebih dipahami. Yang lebih urgent dan harus dilakukan kemarin itu adalah si asisten ini harus bantu ngawasin anak-anak yang bermasalah. Gw tau, anak-anak itu ga mau nurut karena misalnya dia caper, pengen diperhatiin, pengen ini itulah. Gw kan lagi cerita Alkitab ya, gw ga bisa terus-terusan ngeladenin anak yang caper atau yang berantem. Udah jelaslah, itu tugas asisten. Gw juga kalo bagian jadi asisten, ya itu yang gw lakuin.Lha ini, malah orangnya duduk di samping gw, bacain tuh cerita dalam bahasa Inggris. Dan bahasa Inggrisnya itu juga bukan yang cas cis cus kayak native, itu baca dan logatnya logat Jepang, malah jadi susah ketangkep. Aduh gw ngerti banget, dia udah usaha, hanya kadang perlu hikmat ya, untuk ngedahuluin mana yang lebih penting? Kemarin tuh setengah berbisik gw ngomong sama dia, karena lihat udah ada anak berantem dua yang butuh penanganan. Gw bilang, udahlah ga usah diterjemahin ke bahasa Inggris, ini gw dengan bahasa Jepang aja anak-anak gw rasa bisa ngerti kok. Dia ngotot mau ngomong tuh bahasa Inggris, dia bilang, ini udah saya terjemahin. Ya gw liat catatannya emang udah panjang banget dia tulis satu demi satu. Terpaksa, gw yang biasanya hanya ambil point penting kalau bacain cerita dan gw rangkum ulang dengan kata-kata sendiri, akhirnya bacain sesuai teks. Biar nih orang bisa baca bahasa Inggrisnya! Saat itu gw tau kalo gw perpanjang masalah ini dengan bilang ga usah baca bahasa Inggrisnya, ini bakal panjang. Dia bakal pait, kesel, mendam dalam hati dan ini yang paling gw hindari. Akibatnya, ya bisa ditebaklah. Anak-anak kayaknya ga gitu paham karena malah terdistract dengan tuh bahasa Inggris. Plus terdistract dengan adanya anak TK yang caper, anak SD yang berantem sok jago tapi gw juga cuma bisa ngingetin beberapa kali karena harus konsen cerita. Sementara ini si so called assistant di samping gw, tanpa peduli dengan segala yang terjadi, trus ajaaaa baca tuh bahasa Inggris. Mangkel abissss gw! Gw juga pernah beberapa kali nyiapin game, tapi karena sikon ga memungkinkan, ya udah, ga gw pake. Emang sih gw rasa ya, kita tuh harus punya hikmat liat sikon, trus bergerak sesuai sikon. Bukannya maksa harus semua itu sesuai dengan rencana kita. Akhirnya, kemarin itu karena gw lihat situasi huru hara abis, setelah selesai cerita dan ulang sedikit, gw akhiri dengan doa. Mengingat udah ga mungkin lagi lakuin hal lain.

5. Berkaca dari pengalaman dengan si asisten ini, gw introspeksi diri, salahnya gw selama ini di mana. Selama ini gw ga peduli dengan SM ini secara keseluruhan. Selama ini juga ya, gw emang ga pernah kebagian kerjasama dengan si asisten ini. Jadi gw ga tau ya selama ini dia ngapain aja. Trus juga, yang paling esensial: sebenarnya segitu banyaknya orang di SM, pada ngerti ga sihhhhh job desk masing-masing? Kalau misalnya ga ngerti, ada ga sihhhh yang kasih tau, yang harus dilakuin tuh ini, ini, ini? Ada ga sihhhh pembinaan? Ada ga sihhhh sharing sesama pelayan? Jawabannya: GA ADA!

6. Okeeee kalo gitu, pasti solusinya, ya kita konsultasi ke majelis yang nanganin SM ini dong. Sebelum ke majelis, kita konsultasinya sama orang yang jadi leader SM ini kan ya. Nah, si leader plus majelis ini, orangnya sama. Tapi tahu ga? Orang ini agak bermasalah sih. Ga tau gimana ngomongnya, tapi kayaknya dia itu seperti belum pulih dengan dirinya sendiri gitu deh. Udah beberapa orang pernah punya masalah dengan dia. Gw susah mendeskripsikannya, tapi orang ini sepertinya butuh pemberesan dengan dirinya sendiri. Semacam nervous break down gitu kali ya. Sebagai latar belakang permasalahan, orang ini umurnya udah 40an tahun lebih, belum menikah, dan baru aja dia dapat kerja jadi guru SMP, kalau ga salah. Dan sejak jadi guru ini, dia tau-tau hari Minggu ga datang karena sibuk kerja, ini itu, dll. Jadi sih gw ngeliatnya, di bawah sadarnya, nih orang jadi majelis or leader SM ini, hanya sebagai aktualisasi diri pribadi. Dan adanya dia di SM itu, emang bikin aura ga enak ya. Maksudnya, orang jadi males komunikasi, dia kalau pimpin rapat juga ngalor ngidul ga jelas maunya apa, kayak yang bingung sendiri. Di satu sisi, gw juga ga berani ngomongin keanehan nih orang dengan orang lain karena kan kesannya gw biang gosip dan kayak nusuk dari belakang ga sih, biar maksudnya bukan ngomongin? Ini kan masalah sensi abis ya. Cuma gw tau sih, SM di bawah nih orang, emang jadinya ga jelas gitu mau dibawa kemana. Mau konsultasi ke majelis, lha majelisnya dia. Yang gw bingung kenapa dia bisa jadi majelis. Ah sudahlah, banyak bingung tak berkesudahan di sini.

7. Setelah segala pembahasan panjang lebar gini, mungkin yang baca akan ambil kesimpulan: berarti sebenarnya elu nih, Roul, yang mau jadi pemimpinnya? Sumpahhhhh, gw ga mau banget. Dari dulu palingggg males deh gw jadi ketua-ketuaan. Jadi ketua kaum muda males, jadi ketua SM GKRI BSB juga males. Kenapa males? Ya kan capekkk ya dijeeee harus ngurusin segitu banyak orang setelah sehari-hari bergelut dengan masalah pribadi juga. Tapi di satu sisi, hati miris ini emang ga bisa boong. Gw sedih liat orang-orang jadiin SM itu sebagai wadah aktualisasi diri, bukan panggilan untuk pelayanan. Gw sedih liat muka anak-anak SM di sini yang ga bergairah sama sekali. Mungkin begitulah muka anak-anak Jepang yang terlalu sering dicekokin game, jadinya yang non gadget itu ga menarik, apalagi hal-hal rohani, udah tenggelamlah itu dibanding segala nikmat dunia lainnya. Gw ngerasa bersalah karena anak-anak SM di sini ga ngerti pentingnya ibadah, mereka merasa malas-malasan selama ibadah itu hal yang umum. Gw mencoba untuk kasih tahu, tapi ga ada respon. Mungkin itu karena masalah language barrier juga, susah gw ngungkapin pendapat bebas bukan dalam bahasa ibu. Trus, dari awal, aura SM di sini tuh bukan aura disiplin yang menghormati hadirat Tuhan. Ya kalau mau jujur sih, kayak yang ece-ece aja gitu, tempat penitipan anak selama ortu ibadah umum. Gereja di sini juga ga ngeliat kalo SM itu penting, ga visioner ngeliat bahwa namanya iman itu harus dipupuk dari sejak muda belia kayak usia anak-anak ini, biar nanti kelak jika dewasa, mereka bisa jadi orang-orang dewasa yang mumpuni, militan dan tahu arti hidup yang sebenar-benarnya.

8. Jadiiii dengan segala permasalahan ini apa dong yang akan gw lakukan? Pertama, pastinya mohon ampun dulu dong ya ke Tuhan. Karena selama ini, dengan sekian banyak masalah di SM, gw sengaja menutup mata karena males mikirinnya. Tapi, Tuhan bukakan ya ternyata, segala bobrok ini. Tinggal gw mau nanggapinnya atau ga. Langkah kedua, gw akan mulai mendoakan SM ini secara serius, pertama-tama guru-gurunya, trus murid-muridnya. Dan tentu aja berdoa untuk diri sendiri biar dikasih hikmat apa yang harus gw lakukan dengan gw berada di sikon kayak gini.

9. Orang mungkin mikir, yaaaa kalo nyusahin, ngapain diterusin, udah aja cabut, apalagi gw kan masa tinggal di Jepang tinggal 1,5 tahun lagi kurang lebih? Ya iya sihhhh emang. Tapi, ini mungkin ya, namanya tempaan. Sejak gw remaja pemuda dulu, gw ditempa bertahun-tahun sama Pak Kaleb supaya jadi orang tuh jangan cengeng, jangan gampang ninggalin pelayanan, jangan mau enaknya aja, harus militan, setia di mana Tuhan sudah tempatkan. Ngga tau, ini semua bikin gw ga bisa gampang aja pindah gereja atau udahan aja pelayanan kalo udah males atau ketemu masalah. Gw tau, yang benar itu gw harus menghadapinya, dan gw juga tau benar, gw ga bisa pakai alasan studi edan gw itu sebagai pembenaran untuk ga melayani. Gw ga sejahtera kalau gw melakukan hal-hal seperti itu. Udahlah ya, semua doktrin komitmen pelayanan itu udah terinternalisasi dalam diri gw, susah mau nyabut lagi, udah mengakar soalnya. Hal yang baik, tapi di satu sisi, bikin gw "repot" karena hati gw ga bisa berhenti mikirin SM ini sejak beberapa hari yang lalu. Pak Kaleb ohhhh Pak Kaleb, mengapa dikau mendoktrinku dengan bla bla bla soal pelayanan sampai akhirnya hari ini pun mau males pun rasanya galau, mau udahan pun langsung tau kalau itu salah untuk dilakukan? Nyiksaaaaa nih, sumpaaaaaaah.....

10. Balik lagi, setelah menata hati dan pikiran, yang akan gw lakukan pertama-tama adalah berdoa serius untuk masalah ini. Gw sekarang ada di tanah orang, ada language barrier, ada perbedaan kultur dengan orang Jepang or Amrik-Eropa, dan gw juga pendatang baru, bukan yang udah bertahun-tahun di gereja itu. Tapi seperti cerita Alkitab yang gw bagikan hari ini ke anak-anak SM, meski itu pelaksanaannya penuh drama ya bokkkk.....di mana tuh cerita berkisah tentang Elisa yang gantiin Elia, yang dia minta kekuatan dua kali lipat dari Elia, karena dia nyadar diri ini penuh kekurangan untuk laksanain panggilan Tuhan, maka itu jugalah yang akan gw lakukan. "Tuhan, saya minta hikmat dan kekuatan maksimal untuk tahu apa yang harus saya lakukan, bagaimana saya harus bersikap, dan apa yang harus saya kerjakan. Just do my best and let God work in it."

Btw, saat gw nulis nih postingan, taifun no 18 sedang melewati Osaka, minta ampun seremnya nih angin topan....bener ya, cocok banget emang perumpamaan "hati bergejolak bagai angin badai". Makanya, butuh Tuhan untuk kasih ketenteraman jiwa, amiiiiiin.....

Saturday, September 14, 2013

Galau segalau-galaunya umat

Lha ini udah posting jarang banget, tiap posting kok judulnya ngegalauuuu melulu? Ya namanya juga blog apa adanya, bukan pencitraan. Kan galau itu my middle name (galau kok bangga).

Intinya, gw lagi galau sama sekolah minggu. Bukan SM GKRI BSB sihhhhh, tapi SM gereja gw di sini. Galaunya itu karena gimana yaaaa....ntar kalo gw posting ginian dibilangnya sok rohani lagi. Secara gw juga sampai hari ini pun masih saja banyak melakukan dosa, jadi ga bisa dan ga layak gw menghakimi si A gini, si B gitu, dan sebagainya.

Cuma kan ya, namanya juga orang butuh curhatttt...ya di blog deh gw nulisnya....bukan bermaksud menghakimi tapi ya sekedar mau numpahin perasaan aja.

Jadi gini nih ya, ceritanya kan gw itu guru sekolah minggu di gereja gw di sini.Bukan karena paksaan, bukan juga karena pencitraan, tapi emang gwnya mau jadi GSM. Mengapa? Ya panggilan hidup sih ya, jadinya ngga bisa nolak begitu ada kesempatan jadi GSM. Cuma, di sini tuh jam SM itu barengan dengan jam ibadah umum. Ini juga yang jadi salah satu penyebab, orang-orang pada ga tertarik melayani di SM. Soalnya, ya resikonya itu jadi ga bisa ikut ibadah umum. Cuma awalnya aja bisa ikut puji-pujian dikit, tapi begitu masuk ke bagian Firman Tuhan, ya kita yang GSM mesti naik ke tingkat dua, ngajar SM. Padahal kan kita butuh makanan rohani ya bokkk untuk memulai satu minggu yang penuh tantangan ini. Ini juga yang membuat gw akhirnya memutuskan untuk ngajar SM hanya dua kali sebulan, jadi dari total empat minggu dalam sebulan, yang dua kalinya itu gw ikut ibadah umum. Karena, bagi gw, ya yang prioritas itu ibadah dulu, baru pelayanan. Istilahnya kalau kita ga diisi dengan Firman Tuhan, mana bisa sih kita bagiin Firman Tuhan?(Eh buseeeet kok ini gw jadi oroh alias orang rohani gini sihhhhh?)

Karena gw pelayanan SM ini sebulan hanya bisa dua kali, maka gw berusaha semaksimal mungkin setiap kali gw ngajar. Ini sebenarnya gw deg-degan abis lho ngajar pakai bahasa Jepang. Makanya gw pilih ngajar anak kelas paling kecil, dari TK sampai kelas 2 SD, yang emang pilihan kata juga masih sederhana dan ga ada diskusi-diskusi Alkitab yang susah-susah karena ya masalah kemampuan bahasa Jepang nih ya bok, belum nyampe levelnya untuk diajak debat Alkitab (pakai bahasa Indonesia pun ga bisa deh gw debat-debatan. Ga kebayang gw nerangin konsep Tritunggal dalam bahasa Jepang????). Syukurlah sejauh ini ga ada masalah berarti, anak-anak juga bisa memahami apa yang gw katakan.

Nahhhh jadi masalahnya di mana dong? Sebenarnya ga ada masalah secara langsung, misalnya gw bete sama anak-anaknya atau ga cocok sama ortu murid, atau salah paham sama guru-guru yang lain. Cuma, ya gitu deh, gw galau campur miris campur sedih lihat kondisi SM di sini. Bukan SM aja sih ya, di sini tuh, kayaknya susah banget ya, ngajak orang pelayanan yang full commitment. Mungkin karena gw bench markingnya GKRI BSB sihh, yang istilahnya kalo lu udah ambil bagian dalam pelayanan, ya ga ada tuh kamusnya ngerjain tuh pelayanan seadanya. Gw di sini baru terbuka matanya, bahwa kita ga boleh banget take it for granted,orang-orang yang mau melayani dengan militan, yang bener-bener mau ngasih waktu terbaiknya untuk pelayanan dan ga itung-itungan sama sekali. Dulu tuh di GKRI, kalo ada yang males dikit aja gw suka kesel, padahal sebenarnya, ternyata yang "wajar" itu ya yang malas itu. Yang ngerasa capek karena udah repot kuliah, udah repot kerja, yang alesan ga ada waktu karena sibuk urus anak dan keluarga, justru itu semua "wajar". Yang "ngga wajar" itu, malah yang udah capek-capek kerja atau kuliah atau urus anak, tapi masih mau kasih tenaga atau biaya atau waktunya untuk pelayanan.

Di Jepang ini, jujur, susah banget ya nemuin orang yang benar-benar kasih dirinya untuk pelayanan. Di sini istilahnya juga volunteering, bukan service. Jadi kesannya kayak gereja butuh volunteer untuk lakuin tugas-tugas gerejawi, trus dari awal dibilangin ga ada imbalannya. Gimana ya, mungkin masalah kultur juga kali ya. Kalo di negara-negara berkembang macam Indonesia, kita tuh emang jiwa religiusnya masih kuat sih. Bukan yang terus ini berarti kita tuh rohani abis atau sejenisnya, tapi kita tuh naturnya nerima bahwa Tuhan itu ada, trus emang sadar kalau kita ga bisa ngapa-ngapain tanpa Tuhan, intinya, kita meyakini bahwa kita butuh Tuhan. Makanya, di Indonesia tuh, segala yang berbau agamis itu lebih gampang masuk ya. Kita ngga terbiasa mempertanyakan segala sesuatunya secara logika, karena kita udah yakin, bahwa emang ada kekuatan supranatural di luar diri kita. Kita percaya ada sorga dan neraka, kita percaya ada kehidupan setelah kematian, dan kita percaya bahwa emang hidup itu Tuhan yang ngatur. Kehidupan beragama udah jadi bagian dari keseharian kita. Makanya dalam percakapan sehari-hari, sering kita jumpai, kalau misalnya kita dapat rejeki, kita bilang, alhamdulilah, Tuhan yang ngasih, atau Jumat itu sekolah pulang lebih cepat jam 11 siang karena ada sholat Jumat, libur Natal bisa semingguan lebih, hari Minggu orang ga masuk kerja karena mau ke gereja, perayaan Waisak di candi Borobudur diliput dan ditayangkan secara live.

Sebaliknya, di Jepang itu ngga kayak gitu. Di sini orang-orang tuh mikirnya pakai logika. Mereka hidup untuk hari ini, bukan untuk besok. Prinsipnya, yang penting dalam kehidupan sekarang gw do the best. Yang paling mereka percayai itu ya diri mereka sendiri. Pastinya ya, namanya manusia, ya percaya kekuatan supranatural di luar dirinya, tapi umumnya orang Jepang, mereka cari jawaban bukan ke agama, tapi balikin semuanya ke diri sendiri. Semacam merenung di taman kalau lagi punya masalah, trus nguatin diri sendiri trus ngomong dengan tatapan nanar menatap masa depan, "Aku pasti bisa asal aku berjuang keras!" Yaaaa semacam episode-episode gambaru yang menyebalkan itulahhhhhh. Trus kalau gitu, gereja ga ada, Kristen ga ada? Di sini sih kalau gereja dalam bentuk bangunan, banyak ya. Trus ga akan ada kasus kayak di Indonesia, yang FPI mempertanyakan, nih gereja udah dapat izin atau belum. Istilahnya, terserah, orang ga peduli, lu mau bangun gereja, mau bangun wihara, mau bangun mesjid, mau bangun pura, mau bangun gereja setan sekalipun, ya sok aja, silakan. Sepanjang itu ga mengganggu ketertiban umum, ga akan dipermasalahkan. Cuma yang jadi masalah, dan menurut gw pribadi, justru ini lebih dalem ya masalahnya, daripada cuma "sekedar" FPI bertingkah demo ini itu, ya isi gerejanya itu. Yang banyakan datang tuh orang-orang tua. Anak-anak mudanya ke mana? Sibuk kerja, kan usia produktif. Trus yang ikut ambil bagian dalam pelayanan? Hmmm....ga banyak ya.Semuanya sibuk,sibuk, sibuk.Sibuk dengan kerjaan, dengan sekolah, dengan ekskul, yang mana di sini ekskul itu udah kayak apaan tau, bukannya untuk ngisi waktu senggang, tapi itu bisa yang tiap malem jam 10 baru pulang karena ekskul gitu.Kalau di gereja gw, isinya ngga melulu orang-orang tua, anak-anak muda atau dewasa muda juga banyak, tapi ya...banyakan juga datang, trus pulang. Diajak pelayanan, paling maunya sebulan sekali, trus bilang ga mau lagi ditambah bebannya karena udah sibuk ini itu. Ya gw rasa, emang bener sih, dalam arti di sini kan namanya kerja, kuliah, sekolah itu, gila banget ya, nuntut konsentrasi tinggi yang ekstrim. Tapi ya...di sini tuh ga masuk banget pemikiran macam pelayanan itu harus bayar harga, pelayanan itu harus ada pengorbanannya, dan sejenisnya. Pada umumnya, konsep di sini tuh, namanya juga pelayanan, ga dibayar, ya yang dikasih ya waktu yang tersisa aja, prime time untuk hal yang lain. Namanya juga pelayanan, sebisa mungkin minim yang dikorbanin, toh ga dibayar ini. Orang sini tuh kalo kerja, asli pol-polan banget. Tapi, begitu diminta ngerjain hal yang ga dibayar, jiwa pol-polan itu kayak yang langsung hilang gitu. Di sini semua dihitung akurat dengan materi. Yang volunteering gitu mah ke laut ajalahhhh.

Hari ini tuh gw ditelpon salah satu GSM. Karena gw tadi lagi di jalan, setelah sampai di rumah, baru gw telpon balik. Selama ini nih orang rajin banget di SM. Tapi, akhirnya ketauan, emang motivasinya kayaknya kurang murni ya. Selama ini, dia itu ga punya kerja, trus belum menikah, belum punya anak, jadi ga ada wadah aktualisasi diri. Dia ngerjain ini itu untuk SM, tapi setelah dia dapat kerja minggu lalu, dia mulai bilang ga bisa datang hari minggu karena mau nyiapin kerjaan,ini itu, dll.Ya mungkin aja sih dia emang sibuk, dan mungkin cuma gw yang negative thinking, tapi gw miris, maksudnya, waktu kita ga sibuk, kita mau pelayanan, tapi begitu kita sibuk, langsung ga mau pelayanan karena pelayanan ga dibayar, tanggungjawab juga sama Tuhan, yang secara kasat mata ga keliatan, jadi kurang ditakuti kayaknya ya dibanding atasan yang kelihatan langsung. Trus yang makin bikin gw miris, kan ceritanya SM itu mau ngadain acara potluck party gitulah. Trus ortu murid diminta bawa makanan seorang satu. Itu mah wajar ya. Trus, yang bikin gw bingung, dia bilang, kalo selain makanan, ortu bawa minum juga. Menurut gw rada gimana gitu ya, udah diminta bawa makanan, trus bawa minum juga. Kalo menurut gw pribadi, common sense-nya, ya SM yang nyediain kali, namanya juga pelayanan. Trus dia ngotot ga mau, karena tahun lalu dia bilang dia bawa 10 botol (dibantu beberapa GSM yang lain), dan ngangkutnya tuh berat banget ke rumah pendeta di mana nih potluck party akan diadakan. Gw bilang, kenapa ga semua GSM aja dikerahkan untuk bawa minuman, seberat-beratnya berapa berat sih kalau digotong rame-rame? Tetap aja ya bok dia ga mau, karena katanya, itu kan yang minum anak tuh ortu, jadi ya sediain minuman juga sendiri, ga usah semua jadi beban GSM. Ihhhh jujur ya, gw sebeeeeel banget dengernya. Dalam hati gw mikir, lha kalau gini, apa esensi pelayanan SM dong? Jujur, kalau emang harus gw yang bawa 10 botol minuman itu, bolak balik beberapa kali pun dari supermarket ke rumah pendeta pun gw mau. Gw benar-benar ga sejahtera banget. Trus udah males ya gw debat ini itu, orangnya juga ga bisa dibantah, mungkin ada sedikit masalah kejiwaan juga. Bener-bener gw pengen nyudahin telponnya karena itu pulsa gw, dan gw males abis dengerin dia nyerocos ga berhenti-berhenti, ga bisa distop. Begitu ada kesempatan untuk udahan, langsung aja gw sudahi pembicaraan, gw iya-iyain aja, karena nih orang kalau kita ga setuju pendapatnya langsung ngomong ga berhenti-berhenti sampai kita jadinya males banget. Bingung sebingung-bingungnya umatlah gw ngadepin yang kayak gini!

Trus jadinya ya gitu deh, karena sebel dia nyerocos ga ada guna selama nyaris setengah jam, plus gw ga sejahtera banget masalah minuman itu, trus ga tau juga gimana ke depannya nih SM, kok ya makin hari orang tuh ngerjain apa-apa semuanya dihitung untung ruginya gitu, akhirnya gw jadi marah-marah aneh sama Joanna, trus berujung gw menyesal banget, trus gw minta maaf, tapi tetap aja ngerasa bersalah bangeeeet, udah gw sibuk tiap hari, giliran Sabtu gw libur, dia cuma minta gw mandiin aja, gw lakuin ngga ikhlas, malah sambil marah-marah. Pokoknya menyesaaaal sejuta, plus galau sama sekolah minggu, ya kesel juga, ya bete, ya sedih, ya segala-galalah.

Sekian deh cerita saya. Ngalor ngidul ga jelas, mohon maklum.

Tuesday, August 20, 2013

Sekilas kabar

Sedikit kabar ya. Sok banget nih ya gw, ngeblog dikit-dikit, sok-sok kasih kabar kayak yang ditungguin aja. Ya jujur deh, sekarang gw lagi stress. Masalah gw apalagi sih kalo bukan nih kuliah S3? Kayaknya kalo beneran gw lulus, gw bahagianya ga bisa diungkapkan kali ya. Ya anyway, ini gw lagi berburu dengan waktu ngerjain jurnal. Dikumpulinnya tanggal 2 September. Tau ah kayaknya bahan yang harus dibaca, dianalisis, ditulis itu kuraaaaaaang aja. Mudah-mudahan deh gw selamat.

Dan, selain berpacu dengan jurnal, gw ini juga lagi ngerjain terjemahan. Ya bersyukur dong ya dapat duit tambahan. Tapi tau deh ya, ini kayaknya modus dari dulu. Selaluuuuu aja kerjaan sambilan itu datang ketika gw lagi sibuk-sibuknya. Gw nih jujur aja bukan yang ngoyo nyari-nyari duit. Tapi trus emang butuh duit, trus ada kesempatan yang mana kerjanya itu ga usah ninggalin rumah dan bisa diatur semau gw (kan kerjanya nerjemahin), ya masa sih gw tolak? Itu kan kayak ga bersyukur banget ya sama rejeki yang dikasih Tuhan.

Mengenai terjemahan ini, gini ceritanya. Jadi kan selama 3 tahun kemarin, gw itu ngajar kursus online perawat Indonesia yang belajar untuk persiapan ujian sertifikasi pekerja sosial di Jepang. Nah trus kursus online itu selesai bulan Januari tahun ini. Udah tuh ya, sedih juga ga ada penghasilan tambahan, tapi mau ngoyo nyari-nyari juga gwnya males. Takutnya ntar orientasinya ngejar setora terus padahal kan tugas utama di sini adalah menuntut ilmu (cieeeee...). Ya udah, gw ga nyari-nyari kerjaan lagi. Ehh trus James dapat kerja sambilan, ya bersyukur banget ya. Jadi ada pemasukan tambahan yang tetap selain dari uang beasiswa tiap bulan. Nah setelah kursus online itu selesai, bersamaan dengan hari terakhir gw ngajar kursus itu, ada salah seorang karyawan penyelenggara kursus itu yang ngehubungin gw via email. Beliau itu mau datang ke Indonesia untuk ngenalin sekolah bahasa Jepang ini (sekolah bahasa Jepang ini yang juga nyelenggarain kursus online, ya program dia macam-macam sih). Trus beliau nanya ke gw, tau ga sekolah-sekolah bahasa Jepang di indonesia or universitas yang bisa didatengin, intinya minta tolong gw untuk ngehubungin beliau dengan instansi pendidikan bahasa Jepang di Indonesia. Trus ternyata penerjemah yang tadinya mau bantuin beliau, tiba-tiba ga bisa bertugas, jadi beliau minta tolong gw untuk nyariin penerjemah juga. Gw pikir, udah 3 tahun instansi ini kasih gw penghasilan tambahan, apa salahnya gw bantuin, syukur-syukur bisa buka kesempatan orang-orang yang tertarik dengan bahasa Jepang di Indonesia, untuk bisa datang ke Jepang. Ya udah, gw coba hubungin tiga sekolah di Indonesia yang gw kenal orang-orangnya. Berhasil tuh ya. Akhirnya beliau datang ke Indonesia, trus gw dapat laporan, kalau ternyata business tripnya itu sukses dan mereka mau buka perluasan cabang sekolah ke Indonesia. Ya gw senenglah, ternyata ga sia-sia bantuin beliau. Tapi ga disangka-sangka, sejak itu, setiap kali ada kerjaan terjemahan bahasa Jepang-Indonesia untuk berkas-berkas yang berhubungan dengan sekolah ini, pihak sekolah ini ngasih ke gw. Emang ga setiap hari, paling sebulan sekali-lah, tapi setidaknya tiap bulan ada pemasukan tambahan, dan gw bersyukur masih bisa menghasilkan uang untuk tambah-tambah penghasilan keluarga. Dan yang gw seneng, pihak sekolah ini dari dulu selalu memperlakukan gw dengan baik, gw selalu nyaman kerja dengan mereka, semuanya jelas, pokoknya profesional. Dan yang paling penting untuk ibu-ibu macam gw yang enggan kalo udah harus ninggalin anak lagi setelah seharian dititipin di child care adalah, kerjaan ini bisa dilakukan tanpa gw harus ninggalin rumah, waktunya benar-benar bisa diatur semau gw. Ini penting banget karena dengan begini, jadinya ga mengganggu jadwal rutin sehari-hari.

Balik lagi ke masalah submit jurnal. Asli, ini harus banyak-banyak baca doa selain banyak-banyak baca buku. Cuma mujizat nih yang bisa bikin nih manuscript selesai on time. Ini kan ditulisnya pake bahasa Jepang ya, jadi bahasa Jepang gw kan mesti diperiksa dulu sama tutor n Prof. Ya kaliiii...gw kan bukan native speaker Jepang, so pasti bahasa Jepang gw banyak yang ga natural. Apalagi bahasa Jepang akademik, asli susah banget ya, namanya nuangin pikiran bukan dalam bahasa ibu (ya pake bahasa ibu pun susah apalagi bukan bahasa ibu!)

Mudah-mudahan semua kerjaan, baik manuscript maupun terjemahan, selesai tepat waktu dan bermutu baik. Please...please...please....aku butuh kemajuan, aku butuh progress yang signifikan....kalo ngga, gawat ini...taruhannya bisa-bisa ga lulus on time...ohhhh aku tak mau ituuuuuu!







Friday, May 31, 2013

My life, recently

Okeeee...okeeee...okeeeee...

Udah lama banget ga bersuara ya gw. Terakhir ngeblog itu pas lagi sakit ga jelas, itu ga sembuh-sembuh 10 harian coba, padahal cuma flu biasa doang! Yang bikin galau, selama 10 harian itu suhu tubuh gw kayak anget-anget ga jelas gitu, bukan suhu normal 36 derajat. Ya berkisar 37-37.5 derajatlah. Asli mau ngapa-ngapain ga enak. Trus ya batuk pilek dahak banyak gitulah, nyebelin pokoknya. Tapi setelah sakit tenggorokan mulai ilang, batuk pilek juga mulai ilang, finally suhu tubuh jadi normal, dan ngerasa bangeeet, emang kesehatan itu nomor satu. Kalo ga sehat, mau ngapa-ngapain juga repot, ga ada tenaga, mau main sama Joanna juga ga semangat, mau ngerjain penelitian apalagi, lha badan panas dingin melulu rasanya.

Pas akhir April itu, yang gw lagi kurang sehat, gw diemail Prof gw, disuruh siapin materi untuk presentasi di kuliahnya beliau. Ini satu rangkaian lagi yang harus dilewati dalam proses pengerjaan disertasi, namanya apa ya, kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia sih, pra penjurian disertasi. Intinya, dicek udah sejauh mana progress penelitiannya, kira-kira bisa lanjut ga dengan tema yang sekarang, berdasarkan apa yang kita presentasikan. Ya takut dong ya bokkk kalo udah menyangkut disertasi mah. Istilahnya, ini bukan presentasi biasa-biasa aja, sekalipun dilakukannya di dalam kelas, karena Prof kan nilai progress kita sejauh mana berdasarkan apa yang kita presentasikan.

Akhirnya, thank God, awal Mei gw sembuh, jadi udah mulai bisa ngerjain research. Tapi, minggu pertama Mei itu, di Jepang itu ada liburan golden week, itu tuh liburan beruntun selama tiga hari, bahkan tahun ini empat hari, karena salah satu hari liburnya jatuh di hari Minggu, jadi sebagai penggantinya, Senin juga libur. Ya udah, gw lepasin aja selama golden week itu ga ada ngerjain research sama sekali, karena Joanna kan libur juga, mana bisa sih kita konsen ngerjain research kalo ada anak? Ya udah, I embrance the moment aja, have fun dengan J dan J.

Selesai masa golden week itu, gw mulai ngerjain research. Tapi ini juga ga bisa total kasih waktu untuk research, karena gw itu ngerjain kerjaan sambilan juga. Jadi gini, gw dapat kerja sambilan bulan April, ngajar bahasa Indonesia untuk orang Jepang yang mau dinas ditempatin di Indonesia. Ternyata, ngajarnya ini diperpanjang sampai pertengahan Mei, sampai detik-detik terakhir orangnya berangkat ke Indonesia. Karena tau research ini cukup nyita waktu dan gw juga tau prioritas gw di sini ya belajar, bukan kerja sambilan, maka gw minta ke pihak sekolah bahasanya untuk gw bagi dua kerjaan ini dengan teman gw, biar gw bisa punya lebih banyak waktu untuk ngerjain penelitian. Pihak sekolah bahasa ga masalah, tapi ternyata muridnya berharap yang ngajar gw aja, karena udah tanggung kalo harus ganti-ganti orang lagi. Toh tinggal empat kali lagi. ya empat kali sih emang, tapi masing-masingnya itu, 4 jam sekali ngajar. Dan jam ngajarnya itu jam prime time alias jam Joanna di daycare, yang sebenarnya waktunya itu gw alokasikan untuk ngerjain research, yaitu jam 2 siang-6 sore. Tapi karena gw ga enak nolak permintaan murid, akhirnya gw iyakan untuk pegang kerjaan ini sendiri, selain gw juga ngerasa harus profesional, udah nerima kerjaan ya tanggung jawab kerjain sampai selesai dengan sebaik mungkin. Cuma, persoalannya itu, tanggal ngajarnya itu, bertepatan dengan tanggal masa-masa persiapan presentasi gw ini. Belum lagi, gw udah kehilangan dua minggu (10 hari sakit plus 4 hari golden week), jadi intinya gw udah kehilangan banyak waktulah, padahal namanya penelitian, ga bisa diburu-buru, kita harus sediakan waktu, tenaga dan pikiran untuk mengerjakannya.

Akhirnya ya bokkk, dihitung-hitung, gw itu cuma punya 9 hari bersih untuk ngerjain research. Sisanya itu, harus disambi-sambi di antara jam kerja sambilan itu, misalnya bangun subuh untuk curi-curi ngerjain penelitian, atau kalo Sabtu, karena ini weekend dan Joanna ada di rumah, maka ini juga diakalin dengan bangun lebih pagi trus ngerasa lumayan, bisa dapat dua jam untuk belajar.

Sebenarnya, selama liburan musim semi kemarin (bulan Februari-Maret), gw udah berusaha ngerjain penelitian. Flash back sedikit, bulan Desember 2012, gw presentasi pre defence pertama di hadapan tiga Prof. Di sini, feed back yang gw dapat cukup bikin serem, karena research design gw belum mantap, bangunan keseluruhan disertasinya ngga kelihatan, dan ngga fokus mau ngerjain apaan. Istilahnya, dasarnya belum kuat, akar masalah juga masih ngambang. Sejak bulan April 2012, sejak gw pertama masuk program PhD, gw udah lakuin yang bisa gw lakuin, gw berusaha semaksimal mungkin, tiap hari gw belajar, baca data, analisis, whatever-lah, pokoknya gw cuma mikir, gw harus usaha abis-abisan biar bisa lulus on time. Cuma emang gw ngerasa, ini kok kayaknya masih gelap ya, kayak yang ga tau gitu berjalan di tengah kegelapan, bingung ujungnya di mana, penelitian ini mau dibawa ke mana. Dan akhirnya, itu end up di presentasi pre defence pertama di pertengahan Desember 2012 itu. Selesai presentasi, gw masih disibukkan dengan ngerjain jurnal, ini juga udah bikin stress sendiri, but anyway, akhirnya berakhir dengan selamat, meski garing abisss sih karya ilmiah yang gw tulis itu. Setelah itu, bulan Januari awal,  gw pulang ke Indonesia untuk liburan natal dan tahun baru, cukup menyegarkan jiwa dan bikin gw bisa ketawa lepas karena bisa bebas sesaat dari beban research ini.

Hanya, perbedaan antara kehidupan di Indonesia dan di Jepang yang sangat ekstrim, bikin gw terkena depresi ringan. Ya bukan yang ngeri sampai harus dibawa ke psikiater sih, tapi ini semacam baby blues abis ngelahirin anak gitu deh, yang ngerasa galau berkepanjangan, ga berguna takut masa depan suram, ngerasa keputusan studi di Jepang ini salah banget, pokoknya gw ngerasa gamang abis. Mungkin juga karena selama di Indonesia itu hidup terasa tiada beban, apalagi iklimnya sangat bersahabat, iklim tropis kan emang nyaman untuk ditinggali (kecuali banjir di jalan putri yang bikin DS game si Jojo rusakkkkk), tapi begitu balik ke Jepang, langsung disambut winter yang suhunya palingan cuma 1-3 derajat. Secara fisik gw ga sakit, tapi secara mental, di bulan Januari itu gw jatuh banget (tsaaaaaaaah).

Yang bikin mental makin jatuh, adalah ketika gw mengetahui, junior gw yang orang Rusia ga jadi ngambil program PhD. Jadi, begitu selesai master, dia dapat tawaran kerja di perusahaan Jepang-Rusia, trus dia diajak nikah sama pacarnya yang orang Jepang, ya udahhh baibai....ngapain masuk program PhD? Dia tuh sebenarnya dibanding gw, jelas lebih menjanjikan, sejak master pun udah presentasi di luar kampus, trus kemampuan bahasa Jepang juga lebih dari gw, buku yang dia baca juga banyak, dari awal research student pun udah serius ngerjain research, sementara gw...ya gw kan banyakan galaunya ya bokkkk. Ngeliat nih orang ga jadi masuk PhD, ya gw makin ngerasa kesepian karena ga ada teman senasib, trus jadi makin mempertanyakan keputusan diri sendiri, nih orang aja yang kemampuannya di atas gw memilih untuk ga masuk program PhD, lha gw ini apa ga terlalu sok ya, masuk-masuk program PhD, padahal you know-lahhhh, gw katro dan gampang terombang ambingggg.....

Soooo, the one and only mahasiswa PhD bimbingan Prof gw, ya hanya aku seorang, ibu-ibu 35 tahun dari Indonesiaaaaaaa......

Akhir Januari, setelah dikasih penguatan dari Ibu Kazuko, pembimbing gw pas S2 di Indonesia, untuk terus maju dan ngga gentar untuk ngerjain research, plus jangan khawatir akan masa depan, gw mulai menata pikiran gw lagi. Seperti biasa, sebelum masuk liburan musim semi, gw harus kasih rencana penelitian selama musim semi, apa yang mau dikerjain, buku apa aja yang mau dibaca. Gw coba kerjain sebisanya, dan berbekalkan rencana penelitian itu, gw konsultasi sama Prof dan beliau memberikan beberapa arahan yang cukup mencerahkan gw. Tapi tetap, di saat itu, gw masih ngerasa kabur, gimana caranya membuat penelitian ini jadi satu rangkaian yang nyambung secara ilmiah. Entah, gw ngerasa, ini base-nya masih ngga kuat, gw ngerasa ga sejahtera gitulah, ngerasa ada yang kurang.

Februari-Maret, gw gunakan untuk ngerjain research sesuai rencana penelitian yang gw ajukan itu. Tapi setelah menamatkan satu buku yang dianjurkan Prof untuk gw baca, gw tetap merasa, ini sepertinya ada yang salah, tetap aja ini gw kayak berjalan di dasar yang ga kuat, ibarat jalanan, begitu ada banjir, bisa langsung longsor. Entah ide dari mana, akhirnya gw memutuskan untuk mencoba menggali dasar atau sebab, mengapa karya-karya Enchi Fumiko (pengarang yang gw teliti) tahun 1950an itu lahir? Emang fokus penelitian gw rencananya data primernya itu karya-karya beliau di tahun 1950an. Jadi yang gw lakukan selama libur musim semi itu, gw baca karya-karyanya beliau dari tahun 1921-1939, yaaa intinya tahun 1920an dan 1930an ya, pas masa Jepang sebelum perang.

Namanya juga orang hidup di tahun 2013 ya bokkkk, ya susahlah menyelami jiwa tahun 1920an-1930an. Gilaaaaak, itu mah masa-masa nenek gw masih anak-anak dan remaja kaliiiiii.....bisa bayangin, gimana jaman dulunya ini, dan gw harus baca karya-karya orang yang lahirnya aja lebih dulu dari nenek gw, jadi istilahnya, udah beda dua generasi lebih dari gw yeeeeee. Dan ini semua ditulis pakai bahasa Jepang pulak (ya kali sastra Jepang, kalo ditulis pakai bahasa Indonesia mah namanya sastra Indonesia doonggggg...). Tapi susah pun, ya sudahlah, pokoknya biar ga ngerti ya baca aja terus. Gw hanya mencoba bertahan dan melawan keinginan untuk berhenti. Perlahan-lahan, gw mulai terbiasa baca karya-karyanya Enchi Fumiko. Ya abis tiap hari yang dilakuin cuma berinteraksi dengan karya-karya beliau, akhirnya tanpa disadari, karya-karyanya mulai masuk ke alam bawah sadar gw, dan gw mulai merasa, apa yang gw teliti ini menarik. Untuk pertama kalinya, gw bisa ngerasa bangga sama tema penelitian gw. Selama ini, gw ngerasa apa yang gw teliti itu kacangan. Ya mungkin apa yang gw teliti emang kacangan, tapi bedanya, sekarang mulai timbul rasa lebih menghargai diri sendiri.

Setelah gw bisa menyukai Enchi Fumiko dari dasar hati gw, sedikit demi sedikit gw merasa lebih nyaman ngerjain research. Tapi, dengan kepotong sakit, kerja sambilan dan libur golden week, waktu untuk persiapan presentasi terasa semakin sempit, dan tetap aja, gw belum tau, gimana meramu data ini, apa sih temuan gw yang bisa gw presentasikan.

Tapi, gw tetap menyadarkan diri sendiri untuk terus berjalan maju. Gw ingat kata-kata Papa yang bilang, hanya orang yang bisa melawan dirinya sendiri yang akan berhasil. Gw lawan rasa takut, malas, pengen pulang cepat, keinginan untuk prokrastinasi, demi supaya ada kemajuan di research gw. Gw udah dikasih anugerah bisa sekolah gratis di Jepang, di universitas negeri yang ternama pula, trus dapat dukungan penuh dari J dan J, sementara...ya tau sama taulah kita, di dunia yang kental dengan budaya patriarki ini, ngga bisa dipungkiri, sulit untuk perempuan yang telah berkeluarga apalagi udah punya anak, untuk mengejar passion pribadinya. Tapi gw termasuk salah seorang yang dikasih berkah untuk tetap bisa jadi diri sendiri sekalipun gw udah jadi istri dan ibu. Jadiiii, nikmat Allah mana lagi yang telah kau dustakan ya bokkkkkk????

Masuk minggu terakhir persiapan presentasi, yang ada gw ga tidur bener, paling sehari dua-tiga jam karena udah kepepet banget harus nyiapin materi. Jangan ditanya gimana galau dan stressnya, tapi no matter what, I`ll keep moving. Intinya, jangan statis, itu aja deh.

Dannnnn....tanggal 23 Mei kemarin, hari kamis, itulah hari H-nya. Udahlah pas sebelum presentasi sakit perut, gw pup dulu sambil nungguin resume diprint. Sengaja hari itu gw pakai atasan batik, sebagai pengingat dan penyemangat, bahwa gw satu-satunya orang Indonesia di kelas, gw representasi bangsa Indonesia di hadapan Prof dan mahasiswa-mahasiswa lain. Ingat akan akar kita, ingat akan orang-orang yang mendukung kita, ingat akan keluarga yang berada jauh di tanah air, itu semua jadi penyemangat untuk kasih yang terbaik di pra penjurian disertasi ini.

Tidak diduga, ternyata pra penjurian berjalan lebih baik dari yang gw duga. Prof bilang, banyak point-point menarik yang diangkat, dan ketika gw baca laporannya yang harus disubmit ke tata usaha (dicc ke gw), beliau menilai, penelitian gw ada kemajuan dan bisa terus lanjut dengan tema ini. Ketika gw laporin hasil pra penjurian gw ke satu orang pembimbing lagi, beliau sampai nanya, apa gw ga ada kesulitan ngerjain research, karena biasanya, banyak mahasiswa yang di tahun kedua program PhD, justru ngerasa kehilangan arah dan akhirnya ganti tema. Gw tahu banget, ini semua terjadi bukan karena kehebatan gw, bukan karena gw brilian, but it is ONLY by HIS GRACE, ga ada yang lain.

Peristiwa ini menyadarkan gw, bahwa gw bisa berpegang pada janjiNya. Tuhan yang mengantar ke ke Osaka university, ia juga yang akan meluluskan gw dari universitas ini dengan selamat. Banyak cerita serem tentang gimana mahasiswa-mahasiswa PhD ga berhasil slesain sekolahnya, tapi gw percaya, gw pasti bisa lulus dengan tepat waktu, karena anugerahNya, tentu saja.

Sepertinya, udah mustahil aja ngarepin fakta penelitian gw akan mengalami kemajuan, karena sampai akhirnya gw berhasil merangkai daftar isi dan dasar masalah itu, butuh waktu lama banget, trus ide pun baru bermunculan kira-kira dua-tiga hari sebelum presentasi. Tapi kita emang ga bisa ngatur waktunya Tuhan ya. Justru kalau kita lemah, kuasaNya makin sempurna. Bukankah justru dalam kelemahanku, kuasaNya menjadi sempurna?

Ebenhaezer, sampai di sini Tuhan memimpin saya. Jika Tuhan sudah pimpin saya sejauh ini, maka hingga kesudahannya, Ia pasti akan pimpin saya dan tidak akan melepaskan saya sendirian. Saya berjalan di dalam kegelapan, tetapi saya berjalan bersama Tuhan, tidak berjalan seorang diri. Dan, it is the huge difference.

Terima kasih Tuhan.